Selingkuh Itu Indah Cerita Sex


Selingkuh Itu Indah Cerita Sex

Cerita Dewasa Sex, Selingkuh Itu Indah Cerita Sex. conedoms.com situs yang terbaik serta terpercaya dalam seluruh situs bokep diseluruh penjuru negeri. dan selamat menikmati pada cerita dibawah ini:

selingkuh-itu-indah-cerita-sexCerita Dewasa Hot – Sèbagai pasangan suami istri muda yang baru satu tahun bèrumah tangga, kèhidupan Famili kami bèrjalan tènang, apa wujudnya dan tanpa masalah.

Saya, sèbut saja Ratna (23), sèorang sarjana èkonomi. Usai tamat kuliah, saya bèkèrja pada salah satu pèrusahaan jasa kèuangan di Solo. Sèbagai wanita, tèrus tèrang, saya juga tidak bisa dikatakan tidak mènarik. Kulit tubuh saya putih bèrsih, tinggi 163 cm dan bèrat 49 kg. tatkala ukuran bra 34B. Cukup bahènol, kata rèkan pria di kantor. tatkala, suami saya juga gantèng. Rio namanya. Umurnya tiga tahun diatas saya atau 26 tahun. Bèrgèlar insinyur, ia bèrkèrja pada pèrusahaan jasa konstruksi. Rio orangnya pèngèrtian dan sabar.

gara-gara sama-sama bèkèrja, otomatis pèrjumpaan kami lèbih banyak sèsudah sèpulang atau sèbèlum bèrangkat kèrja. Mèski bègitu, hari-hari kami lalui baik-baik saja. Sètiap akhir pèkanbila tidak ada kèrja di luar kotasèringkali kami habiskan makan malam di salah satu rèsto tèrnama di kota ini. Dan tidak jarang pula, kami mènghabiskannya pada sèsuatu villa di Tawangmangu.

Soal jalinan kami, tèrlèbih yang bèrkaitan ‘malam-malam di ranjang’ juga tidak ada masalah yang bèrarti. Mèmang tidak sètiap malam. Paling tidak dua kali sèpèkan, Rio mènunaikan tugasnya sèbagai suami. cuma saja, gara-gara suami saya itu sèring pulang tèngah malam, sudah pasti ia tampak capèk bila sudah bèrada di rumah. Bila sudah bègitu, saya juga tidak mau tèrlalu rèwèl. Juga soal ranjang itu.

Bila Rio sudah bèrkata, “Kita tidur ya,” maka saya pun mèmbuat ganguankkan kèpala mèski waktu itu mata saya masih bèlum mèngantuk. Akibatnya, tèrgolèk disamping tubuh suamiyang tidak tèrlalu kèkar itu- mata yang masih nyalang itu, saya sèring-èntah mèngapa-mènghayal. Mènghayalkan banyak hal. Tèntang jabatan di kantor, tèntang anak, tèntang hari èsok sèrta juga tèntang ranjang.

Bila sudah sampai tèntang ranjang itu, sèringkali pula saya mèmikirkan saya bèrgumulan habis-habisan di tèmpat tidur. Sèpèrti cèrita Ani atau indah di kantor, yang sètiap pagi sènantiasa punya cèrita mènarik tèntang apa yang mèrèka pèrbuat suami mèrèka pada malamnya. Tapi sèsungguhnya itu cumalah khayalan mèndèkati tidur yang bèrbasickan saya wajar-wajar saja. Dan saya juga tidak punya pikiran lèbih dari itu. Dan mungkin pikiran sèpèrti itu akan tèrus bèrjalan bila saja saya tidak bèrtèmu Karyo. Pria itu sèhari-hari bèkèrja sèbagai polisi pangkat Briptu. Usianya mungkin sudah 50 tahun. Gèmuk, pèrut buncit dan hitam.

Bègini cèritanya saya bèrtèmu pria itu. Suatu malam sèpulang makan malam di salah satu rèsto favorit kami, èntah mèngapa, mobil yang disopiri suami saya mènabrak sèsuatu sèpèda motor. Untung tidak tèrlalu parah bètul. Pria yang mèmbawa sèpèda motor itu cuma mèngalami lècèt di siku tangannya. Namun, pria itu marah-marah.

“Anda tidak lihat jalan atau bagaimana. Masak mènabrak motor saya. Mana surat-surat mobil Anda? Saya ini polisi!” bèntak pria bèrkulit hitam itu pada suami saya.

Mungkin gara-gara mèrasa bèrsalah atau takut gèrtakan pria yang bèrtèrus tèrang sèbagai polisi itu, suami saya langsung mèmbèrikan surat kèndaraan dan SiM-nya. Kèmudian dicapai kèsèpakatan, suami saya akan mèmpèrbaiki sèluruh mèngakibatkan kèrusakan motor itu èsok harinya. tatkala motor itu dititipkan pada sèsuatu bèngkèl. Pria itu sèpèrtinya masih marah. Kètika Rio mènawari untuk mèngantar kè rumahnya, ia mènangkis.

“Tidak usah. Saya pakai bècak saja,” katanya.

èsoknya, Rio sèngaja pulang kèrja cèpat. sèsudah mènjèmput saya di kantor, kami pun pèrgi kè rumah pria gèmuk itu. Rumah pria yang kèmudian kami kètahui mèmpunyai nama Karyo itu, bèrada pada sèsuatu gang kècil yang tidak mèmungkinkan mobil Opèl Blazèr suami saya masuk. Tèrpaksalah kami bèrjalan dan mènitipkan mobil di pinggir jalan.

Rumah pèrjanjianan Pak Karyo cumalah rumah papan. Kècil. Di ruang tamu, kursinya sudah banyak tèrkèlupas, tatkala kèrtas dan koran bèrantakan di lantai yang tidak pakai karpèt.

“Ya bèginilah rumah saya. Saya sèndiri tinggal di sini. Jadi, tidak ada yang mèmbèrsihkan,” kata Karyo yang cuma pakai singlèt dan kain sarung.

sèsudah bèrbasa basi dan minta maaf, Rio mènyèbutkan kalau sèpèdamotor Pak Karyo sudah disèrahkan anak buahnya kè salah satu bèngkèl bèsar. Dan akan siap dalam dua atau tiga hari mèndatang. Sèpanjang Rio bèrcèrita, Pak Karyo tampak cuèk saja. ia mènaikkan satu kaki kè atas kursi. Sèsèkali ia mènyèruput sècangkir kopi yang ada di atas mèja.

“Oh bègitu ya. Tidak masalah,” katanya.Baca-Selanjutnya

Selingkuh Itu Indah Cerita Sex ini cuma awal dari cerita dewasa Selingkuh Itu Indah Cerita Sex, untuk selanjutnya masih banyak lagi situs – situs dari kami yang menayangkan Video Sex silahkan kunjungi Saja conedoms.com

Selingkuh Itu Indah Cerita Sex

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs