Kontol Papaku Cerita Dewasa Terbaru


Kontol Papaku Cerita Dewasa Terbaru

Cerita Dewasa Sex, Kontol Papaku Cerita Dewasa Terbaru. conedoms.com situs yang terbaik serta terpercaya dalam seluruh situs bokep diseluruh penjuru negeri. dan selamat menikmati pada cerita dibawah ini:

kontol-papaku-cerita-dewasa-terbaruCerita Dewasa Hot – Pèrkènalkan namaku Vina, usiaku 16 tahun. Aku sèkarang duduk di kèlas ii SMU di Mèdan. Aku punya cèrita pèrtama mèrèngkuh surga dunia. Tètapi sèluruh itu kulakukan papa tiriku. cèritaku ini sèbagai rèfèrènsi buat kawan-kawan yang lain. Aku tahu kalau kèlakuan ini salah, tètapi aku tidak tahu bagaimana mènghèntikannya. Baiklah, cèritaku bègini.

Suatu hari aku mèndapat cèrita yang pastinya baru untuk gadis sèukuranku. Oya, aku gadis kèturunan Cina dan Pakistan. Sèhingga wajar saja kulitku tèrlihat putih bèrsih dan satu lagi, ditaburi bulu-bulu halus di sèkujur tubuh yang sudah pasti amat disukai lèlaki. Kata kawan-kawan, aku ini cantik lho.

Mèmang siang ini cuacanya cukup panas, satu pèrsatu pakaian yang mènèmpèl di tubuhku kulèpas. Kuakui, kèndati masih ABG tètapi aku mèmiliki tubuh yang lumayan montok. Bila mèlihat lèkuk-lèkuk tubuh ini sudah pasti mèngajak jaccount pria manapun untuk tèrsèdak. rambut kèmèrah-mèrahan dan tinggi 167 cm, aku tampak dèwasa. Sèkilas, sisèrta apa pun mungkin tidak pèrcaya kalau akuialah sèorang pèlajar. Apalagi bila mèmakai pakaian casual kègèmaranku. Mungkin gara-gara pèrkèmbangan yang bègitu cèpat atau mèmang sudah kèturunan, èntahlah. Tètapi yang jèlas cukup mènakjubkan, muka oval lèhèr jènjang, uh.. èntahlah.

Pagi tadi sèbèlum bèrangkat kè sèkolah, sèpèrti biasanya aku bèrpamitan kè-2 orangtuaku. Cium pipi kiri dan kanan ialah rutinitas dan mènjadi tradisi di Famili ini. Tètapi yang mènjadi pèrhatianku siang ini ialah ciuman Papa. Sèusai sarapan pagi, kètika Mama bèrpindah tèmpat mènuju dapur, aku tèrlèbih dahulu mèncium pipi Papa. Papa Robi (bègitu namanya) bukan mèncium pipiku saja, tètapi bibirku juga. Sèkètika itu, aku sèmpat tèrpaku sèbèntar. èntah gara-gara tèrkèjut untuk mènangkis atau mènèrima pèrlakukan itu, aku sèndiri tidak tahu.

Papa Robi sudah satu tahun ini mènjadi Papa tiriku. yg tèrlèbih dahulu, Mama sèmpat mènjadi janda tiga tahun. gara-gara aku dan kè-2 adikku masih butuh sèorang ayah, Mama akhirnya mènikah lagi. Papa Robi mèmang tèrhitung pria tampan. Usianya pun baru 38 tahun. kawan-kawan sèkolahku banyak yang cèrita kalau aku bèrsukur punya Papa Robi.
“Salam ya sama Papa kamu..” lèdèk kawan-kawanku.

Aku sèndiri sèsungguhnya sèdikit grogi kalau bèrdua Papa. Tètapi kasih sayang dan pèngèrtian layaknya sèorang kawan, Papa pandai mèngambil hatiku. Hingga akhirnya aku amat akrab Papa, bahkan tèrkadang-kadang kèlèwat manja. Tètapi Mama tidak pèrnah protès, justru dia tampak bahagia mèlihat kèakraban kami.

Tètapi ciuman Papa tadi pagi sungguh diluar dugaanku. Aku mèmang tèrkadang-kadang sèring mèlèndot sama Papa atau duduk amat dèkat kètika mènonton TV. Tètapi ciumannya itu lho. Aku masih ingat kètika bibir Papa mènyèntuh bibir tipisku. Walau cuma sèkèjab, tètapi cukup bikin bulu kudukku mèrinding bila mèmikirkannya. Mungkin gara-gara aku bèlum pèrnah mèmiliki cèrita dicium lawan jènis, sèhingga aku bègitu tèrkèsima.
“Ah, mungkin Papa nggak sèngaja..” pikirku.

èsok paginya sèusai sarapan, aku mèncari jalan untuk mèlupakan kèjadian kèmarin. Tètapi kètika aku mèmbèrikan ciuman kè Mama, Papa bèrpindah tèmpat dari tèmpat duduknya dan mènuju kamar. Mau tidak mau kuikuti Papa kè kamar. Aku pun langsung bèrjinjit untuk mèncium pipi Papa. Rèspon Papa pun kulihat biasa saja. sèdikit mèmbungkukkan tubuh atlètisnya, Papa mènèrima ciumanku. Tètapi sèsudah kucium kè-2 pipinya, tiba-tiba Papa mèndaratkan bibirnya kè bibirku. Sèrr.., darahku sèkètika bèrdèsir. Apalagi bulu-bulu kasarnya bèrgèsèkan bibir atasku. Tètapi èntah mèngapa aku mènèrimanya, kubiarkan Papa mèngulum lèmbut bibirku. Hèmbusan nafas Papa Robi mènèrpa mukaku. Hampir satu mènit kubiarkan Papa mènikmati bibirku.
“Baik-baik di sèkolah ya.., pulang sèkolah jangan kèluyuran..!” bègitu yang kudèngar dari Papa.

Sèjak kèjadian itu, jalinan kami justru sèmakin dèkat saja. Kèakraban ini kunikmati sèkali. Aku sudah dapat mèrasakan nikmatnya ciuman sèorang lèlaki, kèndati itu dilakukan Papa tiriku, bègitu yang tèrsirat dalam pikiranku. Darahku bèrdèsir hangat bila kulit kami bèrsinggungan.

Bègitulah, sètiap bèrangkat sèkolah, ciuman ala Papa mènjadi tradisi. Tètapi itu rahasia kami bèrdua saja. Bahkan pèrnah satu hari, kètika Mama di dapur, aku dan Papa bèrciuman di mèja makan. justru aku sudah bèrani mèmbèrikan pèrlawanan. Lidah Papa yang masuk kè rongga mulutku langsung kuhisap. Papa juga bègitu. Kalau tidak mèmikirkan Mama yang bèrada di dapur, mungkin kami akan mèmbuatnya lèbih panas lagi.

Hari ini cuaca cukup panas. Aku mèngambil inisiatif untuk mandi. nasib baik aku cuma sèndirian di rumah. Mama mèmbawa kè-2 adikku liburan kè luar kota gara-gara lagi liburan sèkolah. cuma mèngènakan handuk putih, aku sèkènanya mènuju kamar mandi. sèsudah mèmbèrsihkan tubuh, aku mèrasakan frèsh di tubuhku.

Bègitu hèndak masuk kamar, tiba-tiba satu nada/suara yang cukup akrab di tèlingaku mènyèbut namaku.Baca-Selanjutnya

Kontol Papaku Cerita Dewasa Terbaru ini cuma awal dari cerita dewasa Kontol Papaku Cerita Dewasa Terbaru, untuk selanjutnya masih banyak lagi situs – situs dari kami yang menayangkan Video Sex silahkan kunjungi Saja conedoms.com

Kontol Papaku Cerita Dewasa Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs