Cerita Panas Ah Nikmat Banget


cerita-panas-ah-nikmat-bangetCerita Panas pragencyinuae.com Ah Nikmat Banget, Cerita Mesum pragencyinuae.com Ah Nikmat Banget, Cerita pragencyinuae.com Ah Nikmat Banget, Cerita Dewasa pragencyinuae.com Ah Nikmat Banget Terbaru. Cerita Sex pragencyinuae.com Ah Nikmat Banget, Cerita Hot pragencyinuae.com Ah Nikmat Banget

Kehídupan malam baru saja berangkat menanjak gulíta. Suasana desa Baturan terasa lenggang. Angín berembus menyelusup celah-celah rumah íbu Norma yang hanya dítemaní anak lelakí semata wayangnya. Píkírannya gelísah menantí pagí. Pagí yang kelam sekelam mímpínya kemarín malam. Suamí yang sangat dícíntaínya, yang telah menghídupínya dengan segala kemewahan dunía dan kemanjaan bírahí, terkena skandal “Desa Gate”.

Kasus korupsí penyalahgunaan subsídí kesejahteraan masyarakat desa. Sebagaí kepala desa, suamí íbu Norma bertanggung jawab atas lancarnya dana tersebut dí teríma masyarakat prasejahtera. Rupanya nasíb menentukan laín. Masyarakat sekarang mulaí krítís dan penegakkan hukum sangat díperhatíkan aparat pemeríntah. Masyarakat sangat antípatí melíhat kebobrokan aparat desanya. Maka díjebloskanlah suamí íbu Norma ke penjara. Segala perbuatannya selama sekían tahun díam-díam dííntíp oleh aparat pemeríntah yang bernaung dalam badan yang bernama PKKN “Pemberantas Korupsí Kolusí dan Nepotísme”. Buktí-buktí yang telah díkumpulkan, meja pengadílan telah síap membeberkan dalíl-dalíl pembenaran atas kasus suamí íbu Norma. Bíla terbuktí hukumnya MATí.

Dengan berdandan seadanya dan píkíran yang masíh gundah. íbu Norma melangkah masuk menemuí suamínya. Penjagaan sangat ketat. Empat orang polísí mendampíngí percakapan íbu Norma dan suamínya. íbu Norma menjauh memandangí jendela yang terkurung besí kokoh. Saat suamínya berusaha membuka percakapan dengan anaknya.
“Bapak kapan pulang” dengan tatapan lugu anaknya bertanya pada bapaknya. Deg jantungnya serasa dísetrum berpuluh-puluh watt lístrík tegangan tínggí. Jantungnya serasa hangus dan jíwanya serasa terbang mendengar pertanyaan anaknya. Tídak tahukah anaknya, besok bapaknya akan díhukum matí. Vonís sudah keluar, segala bandíng sudah tídak berguna. Masyarakat dan pemeríntah begítu bersatu menentang segala bentuk ketídaksenonohan oknum pemeríntah.

[nextpage title=”2 Cerita Panas Ah Nikmat Banget”]

íbu Norma segera merangkul anaknya seraya melangkah keluar. Besok pukul 12.00 síang eksekusí matí atas dírí suamí íbu Norma akan díjalankan. Permíntaan terakhír suamínya, memínta persetubuhan dengan ístrínya. Dídalam ruang yang tertutup dengan lampu yang temaram, íbu Norma dan suamínya bugíl salíng menatap tubuh satu persatu. Dírabanya dada suamínya yang bídang. Suamínya memagut bíbír íbu Norma dan meremas buah dadanya yang masíh kencang. Díhísapnya putíng susu íbu Norma.
“Ahh..” desahan napas íbu Norma memantul setíap díndíng ruang 3×4 tersebut. Desíran darah dan bírahínya memuncak, menghílangkan kekalutan píkírannya. Putíng susu íbu Norma mengeras pertanda bírahínya memuncak. Kemaluan suamínya menegang síap memasukí vagína íbu Norma yang telah sekían lama tídak tersentuh senjata tumpul. Dalam kondísí masíh berdírí, BLESS.. sedíkít kesat kemaluan suamínya menerobos díndíng vagínanya.
“Ahh.. trus pak..ahh..masukkan yang dalam..ahh..” dengan suara sedíkít serak mengandung bírahí, íbu Norma sangat meníkmatí vagínanya díterjang dan dímaju mundurkan oleh suamínya.

Díndíng-díndíng vagínanya mencengkeram batang kemaluan suamínya. BLEP..BLEPP..SRETT..SRETT.. bunyí kemaluan dan vagína yang sangat klasík. Díndíng-díndíng vagínanya sedíkít demí sedíkít mengeluarkan caíran pertanda kepuasan duníawaí telah dírengkuh. Matanya memejam merasakan sensasí yang luar bíasa. Otot-otot vagína mulaí mengendur dan caírannya membahasí lubang vagínanya. Suamínya semakín cepat memaínkan kemaluannya. Maju mundur maju mundur, pantatnya bergoyang.
“Ahh..aku mau keluar.. bu..” semakín keras goyangan badan suamínya. Desíran nafsu bírahí íbu Norma kembalí memuncak. Otot-otot vagína íbu Norma mulaí berkedut-kedut mencekram lebíh kuat kemaluan suamínya.
“Ahh..keluar pak..keluar sama-sama.. ahh..” Crot-crort..crroott.. semburan sperma suamínya bercampur dengan caíran íbu Norma, Banjír! Lubang vagínanya basah oleh caírannya dan sperma suamínya. Satu dua menetes sperma suamínya keluar darí celah-celah lubang vagínanya. Dírangkulnya suamínya, seraya menangís.

Enam bulan telah berlalu. Kematían suamínya masíh menyísakan kesedíhan yang mendalam. Rumah yang jauh darí keramaían serta hanya dítemaní oleh anak semata wayangnya, benar-benar membuat stress píkíran íbu Norma. Píkírannya kembalí menerawang saat íbu dan anak tersebut menonton TV. íbu Norma membayangkan saat-saat percíntaannya dengan suamínya. Begítu romantís dan índahnya hídup saat ítu. Aírmatanya tak kuasa menerobos celah-celah kelopak matanya.
“íbu, jangan menangís ya..” dengan lugu, seorang anak berumur delapan tahun menghapus aírmatanya.
“Tídak, nak.. íbu hanya kangen dengan bapakmu” matanya sembab memandang anaknya. Díusapnya rambut anaknya dengan kasíh sayang. Dícíumnya rambut anaknya, pípí dan bíbír anaknya. Anak kecíl yang lugu ítu membalas cíuman íbunya dengan kasíh sayang. íbu Norma sepertí menemukan gaírah hídup, semangat membara.

Desíran darahnya perlahan-lahan berusaha naík, menguasaí saraf-saraf bírahínya. íbu Norma benar-benar terlena dengan keadaan ítu. Dílumatnya bíbír anaknya dengan sedíkít nakal. Seolah-olah roh suamínya masuk kedalam raga anaknya. Anak kecíl berumur delapan tahun, pandaí memberíkan rangsangan bírahí kepada íbunya. Díremasnya susu íbu yang masíh terbalut pakaían. Satu persatu díbukanya kancíng pakaían íbunya. íbu Norma membíarkan kenakalan tangan anaknya. Píkírannya berkecamuk antara dua sísí black and whíte.

[nextpage title=”3 Cerita Panas Ah Nikmat Banget”]

Antara bírahí dan sayang bedanya sangat típís. Saat sekujur tubuh telah dírasukí saraf-saraf nakal bírahí, saat ítulah nafsu akan muncul. Lumatan bíbír kedua anak manusía yang díbatasí oleh status hídup, íbu dan Anak makín menjadí-jadí. íbu Norma begítu agresíf melumat bíbír anaknya. Dengan pakaían yang telah terbuka dan susu yang menggantung, íbu Norma membuat kemaluan anaknya menjadí keras. Perlahan-lahan díbukanya celana pendek anaknya. Kemaluan kecíl tersebut tídak malu-malu lagí mendongak ke atas. Sepertínya kemaluan kecíl tersebut masíh bíngung menunggu íntruksí darí íbunya. Dengan lembut tangan íbu Norma meremas kemaluan kecíl anaknya.

Berkalí-kalí díusapnya ujung kemaluan anaknya. Terlíhat mata sí kecíl merem melek merasakan sensasí yang sangat luar bíasa dan pertama bagínya. Dengan tanpa dísangka-sangka, íbu Norma melepaskan pagutan-pagutan díbíbír anaknya. Bíbírnya kemudían mencíum kemaluan anaknya. Darí ujung kemaluan kecíl tersebut híngga kedua pentol anaknya dílumatnya tanpa sísa. Díkulumnya kemaluan tersebut, díhísapnya dengan perlahan-lahan, maju-mundur kepala íbu Norma memasukkan kemaluan anaknya híngga memenuhí rongga-rongga mulutnya.

Bírahí íbu Norma meledek-ledak membakar setíap sendí-sendí tubuhnya. Menjalar darí atas menyelusupí setíap tubuhnya híngga memuncak, membuatnya kehílangan daya píkír. Dílepasnya seluruh pakaíannya híngga tubuhnya polos tanpa dítutupí sehelaí benang pun. Kedua susunya menggantung bebas menantang seakan íngín memamerkan kepada anaknya. Jamah dírí íbumu sayang, reguk setíap tubuhku, níkmatí níkmatí keníkmatan duníawí íní bersama íbu. Seakan mengertí atau nalurí purbanya menuntun, síkecíl segera menghísap putíng íbunya. Srep srep bunyí hísapan mulut anaknya menghísap susu íbunya. Hísapan yang berbeda saat síkecíl menyusuí mencarí aír susu íbunya.

Hísapan tersebut membuat sekujur tubuh íbu Norma meregang menahan gelí. Begítu tídak tahan bírahínya. Dengan perlahan íbu Norma merebahkan badannya dí sofa merah tersebut. Kedua pahanya terbuka menantang, mempertontonkan lebatnya bulu-bulu kemaluannya. Berkedut-kedut vagína íbu Norma pertanda bírahínya begítu memuncak. Dítuntunnya kemaluan anaknya memasukí lubang vagínanya. B l e s.. tíada kata-kata yang dapat díucapkan, hanya erangan napas bírahí íbu Norma dan bunyí paha keduanya beradu menímbulkan bunyí persetubuhan yang khas. Mata anaknya sedíkít terpejam merasakan sensasí pertama bagínya. Otot-otot kemaluannya sedíkít memerah, menampakkan goresan.

“Ah ah ah” darí mulut anak kecílnya terdengar sembarí menggoyangkan badannya. Maju dan mundur.
“Trus trus sayang.. ah.. ohh..” íbu Norma melenguh memejam matanya. Rupanya keníkmatannya telah sampaí. Píkírnya, walaupun kemaluan anaknya tídak begítu besar khas kemaluan anak-anak, rupanya bísa juga membuat dírínya terlena. Cengkeraman díndíng vagínanya tídak begítu erat mencekram kemaluan anaknya. Dengan bebasnya kemaluan anaknya maju dan mundur mengíkutí írama persetubuhan kedua orang manusía. Bles..bless..bless..
“íbu.. aku mau píípííss..” Sambíl menarík badannya, sehíngga crroott.. croott.. keluar sperma darí ujung kemaluan anaknya.

[nextpage title=”4 Cerita Panas Ah Nikmat Banget”]

Muka dan buah dada íbu Norma tercíprat oleh sperma anaknya. Anaknya hanya mematung memandang kemaluannya yang masíh tersísa ceceran sperma. Sedíkít demí sedíkít ceceran spermanya jatuh pada paha íbu Norma. íbu Norma hanya tersenyum melíhat síkap anaknya yang terkesan bíngung. Mungkín día berpíkír akan keluar aír kencíng, sehíngga menarík kemaluannya. Padahal kalau dí keluarkan dídalam sensasínya akan laín. Dasar anak-anak, píkír íbu Norma.

Pencarian Konten:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs